10 Fakta Kerala – God’s Own Country

Fakta Kerala

disgiovery.id

Namaskaaram!

Tiga purnama terakhir ini bisa dibilang semesta saya tengah berkelana seputar Kerala, sebuah negara bagian di selatan Republik India. Bayangan saya sebelumnya tentang India yang rustic & chaotic (which I desire more) ternyata tidak sepenuhnya terwujud.

Kerala lebih mirip negara tersendiri: beriklim tropis, bertanah subur, berlimpah air, berpenduduk ramah, berpemandangan elok. Tak heran Kerala punya julukan God’s Own Country, negeri kepunyaan dewa.

Inilah 10 fakta Kerala berdasarkan perjalanan saya:

Malayalam

33 juta penduduk Kerala berbicara bahasa Malayalam, dengan huruf yang mirip dengan aksara Jawa. Pengucapan beberapa kosakata Malayalam membutuhkan keahlian khusus (lidah ditarik ke atas rongga mulut bagai mengucap huruf ‘T’ ala Bali). Kecepatan bicara mereka di atas rata-rata.  Jadi jangan bayangkan mereka berbahasa Inggris dalam logat Malayalam. Jangan.

But I love these Malayali, they’re very nice & sweet.

fakta kerala malayalam
Fakta Kerala yang bikin pusing kepala: huruf Malayalam

Rayuan pohon kelapa

Pohon kelapa mendominasi hampir seluruh wilayah Kerala bagai pohon kelapa sawit menjajah tanah Indonesia. Konon, nama Kerala sendiri diambil dari kata ‘kera’ (bukan kera yang doyan pisang, tapi ‘kera’ yang huruf ‘e’-nya dibaca seperti pada kata ‘beda’). ‘Kera’ dalam bahasa Malayalam berarti ‘pohon kelapa’.

Tak heran kapanpun dimanapun kau pasti akan disuguhi kelapa, biasanya kelapa muda utuh dengan batoknya. Jangan lupakan pula aneka olahan kelapa macam kari, puding, dan es krim (untungnya yang terakhir saya doyan).

fakta kerala coconut
Fakta Kerala yang merayu-rayu: pohon kelapa dimana-mana

Plesir Pesisir

Pesisir Kerala menghadap laut Arabia dengan pasir bersemu jingga. Posisinya paling ideal menyaksikan surya tenggelam. Sepanjang pantai dapat ditemui sekumpulan nelayan tengah menarik jaring dari tengah laut. Jaring ini punya tali yang panjangnya mungkin bisa mencapai ratusan meter. Selain itu ada pula jaring nelayan ala Cina yang kerap menjadi pemandangan khas dan wisata andalan Kerala. Teknik jaring nelayan ini konon dibawa oleh penjelajah Cina, Zheng He (alias Cheng Ho), ratusan tahun silam ke India.

fakta kerala fishermen
Fakta Kerala yang punya sunset juara: semua pesisirnya menghadap barat ke laut Arabia

Backwater & rumah perahu

Tiada padanan kata yang tepat dalam bahasa Indonesia untuk istilah backwater alias ‘air yang dibendung’. Kondisi sungai yang sejajar dengan permukaan laut menyebabkan arus stabil sehingga terciptalah muara dan danau-danau besar di hampir sepanjang pesisir Kerala. Rumah-perahu tradisional (kettuvallam) menjadi ikon wisata backwater ini, selain lomba perahu naga yang diadakan setahun sekali.

fakta kerala houseboat
Fakta Kerala yang jadi ciri khas: perairan backwater dengan houseboat-nya

Ayurveda

Ayurveda adalah tradisi ribuan tahun berupa terapi pemeliharaan kesehatan dan pengobatan. Salah satu metodenya hampir mirip dengan pijat tradisional ala Jawa/Bali dengan menggunakan ramuan herbal. Selain itu Kerala terkenal akan khasiat pengobatannya sehingga tak heran terdapat banyak toko obat di sepanjang jalan.

fakta kerala ayurveda
Fakta Kerala yang bikin merem melek: ayurveda massage

Seni pertunjukan

Beruntung bisa menyaksikan seni pertunjukan tradisional seperti kathakali, thullal, theyyam (ketiganya punya ciri khas berupa riasan wajah yang rumit dan penuh warna), hingga seni bela diri klasik kalaripayattu (dipercaya sebagai ilmu bela diri tertua). Tapi di antara semuanya, saya paling suka theyyam karena pertunjukan ini melibatkan gerak dinamis, api berkobar, dan teriakan sang penari yang mungkin setengah kerasukan.

fakta kerala kathakali
Fakta Kerala yang sedikit mistis: theyyam, kathakali, dkk

Hidupan liar

Cagar alam & suaka margasatwa paling banyak ditemui di dataran tinggi Western Ghats, yang bisa dibilang mengisolasi Kerala dengan negara bagian tetangga. Populasi gajah dan harimau liar berpusat di sini. Belum pernah saya melihat penampakan gajah liar sebanyak dan sedekat ini. Sayang, saya tidak melihat penampakan harimau kecuali jejaknya (atau seharusnya saya bersyukur karena apa jadinya jika bertemu harimau liar lapar sungguhan di tengah trekking).

fakta kerala elephants
Fakta Kerala yang bikin hidung kembang kempis: lihat kawanan gajah liar hendak menyeberang jalan

Sapi-sapi berkeliaran? No way!

Kerala adalah pengonsumsi daging sapi terbesar di India. Itulah kenapa cita-cita saya melihat sapi melenggang kangkung sepanjang jalan pupus sudah. Nyaris tiada sapi berkeliaran di sini, mungkin sebagian besar sudah berpindah ke meja prasmanan. Hidangan khas Kerala adalah beef fry (semacam rendang kering), namun sayangnya saya malah tak berkesempatan mencicipinya.

fakta kerala cows
Fakta Kerala yang membedakan dengan India pada umumnya: jarang ada sapi di jalan

Mundu & lungi

Ini bukan nama bocah comel macam Upin & Ipin, tapi nama sejenis kain tradisional yang banyak dikenakan di Kerala (atau India selatan lainnya). Mundu adalah sehelai kain tak berjahit, sementara lungi tak ubahnya kain sarung berjahit, dimana pemakaian keduanya sama-sama dililitkan di pinggang. Masih banyak penduduk Kerala yang mengenakan mundu/lungi ini dalam kegiatan sehari-hari.

fakta kerala mundu & lungi
Fakta Kerala yang tak asing bagi orang Indonesia: sarungan yuk!

Hammer & sickle

Ini juga bukan nama tokoh kartun, melainkan lambang partai komunis yang kebetulan punya pengaruh kuat di Kerala. Menjelang pemilu kemarin, lambang palu arit bertebaran dimana-mana. Tapi jangan bayangkan komunis di sini seperti doktrin orba. Kerala termasuk salah satu negara bagian termakmur di India, dengan mayoritas penduduk berada di kelas menengah, tingkat harapan hidup tertinggi, dan kemampuan baca tulis yang mendekati 100%. Tampaknya inilah fakta Kerala yang paling menarik.

Simak tulisan teman saya, Delia, tentang partai komunis di Kerala. Click here.

fakta kerala hammer & sickle
Fakta Kerala yang cukup mengejutkan orang Indonesia: lambang palu arit tersebar di segala penjuru

Berminat melancong ke Kerala? Simak contoh itinerary Kerala yang saya tulis di sini 🙂

 

Disgiovery yours!

 

Note:
Cover picture courtesy of greatbackwaters.com

Disclaimer: 
This post was made possible by Kerala Tourism who sponsored my trip to Kerala, India, through Kerala Blog ExpressAlso supported me from Indonesia were Adira Finance and Malezones.com